Minggu, 10 Mei 2020

Menyiapkan Blended Learning Pasca Darurat Covid

Kapankan darurat covid berakhir? Apakah sampai bulan Juni atau bahkan sampai akhir Desember ? Sebuah pertanyaan yang masih dini untuk bisa dijawab dengan melihat dinamika pasien yang sembuh sekaligus pasien yang bertambah. 


Senin, 13 April 2020

Membumikan Kembali Quantum Learning

Buku Quantum Learning telah memasuki cetakan yang ke-21 untuk edisi terjemahan yang lama,  tepatnya bulan Juni 2012.  Sedang buku yang saat ini kuhadapi adalah buku cetakan pertama Mei 2013. Quantum Learning menjadi  salah satu buku terjemahan yang sukses di pasaran.

Rabu, 25 Maret 2020

Right or Wrong is My Language

Right or Wrong is My Language

Asline inyong isin, ngakune wong Jowo..tapi jebul ra mudeng boso jowo. Boro-boro dikon moco huruf jowo. Sawise moco majalah bahasa Banyumas, yaiku Ancas terus siki lagi moco novel bahasa Banyumas, yaiku Geger Wong Ndekep Macan karangane Hari Soemoyo, aku pengin gawe blog tapi nganggo bahasa Jowo.

Ora susah mikir isin asline, bahasa jawa kuwi akeh banget manfaate. Filosofine ya duwur banget. Opo maneh yen wis mlebu crito-crito nyang wayang, waduh...ya kuwi gambarane urip nyang ndunya..
Ana pihak sing apik ..ana sing ala...
Ana Pandawa ana Kurawa..


Siap Ujian Karena Sudah Belajar

Belajar sepanjang waktu sebagai proses yang sangat panjang. Belajar ya belajar bukan melulu karena akan ujian. Ujian sekedar sebagai cara untuk mengetes beberapa bagian kecil dari proses  belajar. 

Mengapa hanya sebagian kecil?
Ujian, khususnya di sekolah, apapun itu hanya mengambil bagian-bagian yang dianggap esensial. Tak mungkin menguji semua karena keterbatasan soal dan waktu. Sedangkan ketika belajar semuanya harus dibaca. Membaca beberapa paket soal yang diujikan pun hanya sepaket dan tak perlu dengan kisi yang sama.

Selasa, 24 Maret 2020

Aja Suudzon

Aja Suudzon

Kelingan wejangane pimpinane inyong esuk mau. Dadi wong kuwi aja seneng suudzon. Deweke cerita pas jaman Nabi Muhammad SAW ana salah sijine wong sing diarani ahli surga. Wong kuwi dudu wong sing rajin sholat, dudu sing sering rajin maca Al Qur'an..kiye mandan klalen mbok ana sing salah. Kepriwe critane..kiye mandan tak eling-eling..


Sahabat Ali bin Abi Thalib, sing penasaran marang wong kuwi banjur nemuni wong sing diomongna Rasulullah. Telung dina sahabat Ali nginep nyang nggone wong mau.Dina pertama, deweke ra nemukna keistimewaan opo-opo. Biasa-biasa baen..sholat 5 waktu, ngaji..tapi ya standar lah..